PENGARUH KOMPOSISI DAUN TEBU DAN SERBUK KAYU SENGON SEBAGAI MEDIA TUMBUH PADA PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI JAMUR TIRAM PUTIH (Pleurotus florida)

Deni Kusumaningrum, Y.B. Suwasono Heddy

Abstract


Budidaya jamur tiram di Indonesia, umumnya menggunakan serbuk gergaji kayu sengon sebagai media karena memiliki selulosa, lignin, dan hemiselulosa sebagai nutrisi pertumbuhan jamur. Ketersediaan serbuk gergaji kayu sengon semakin lama semakin terbatas diperoleh di sekitar lokasi budidaya jamur tiram karena persaingan dengan industri pembuatan briket arang, campuran batako, pembakaran batu bata, dll. Oleh karena itu, perlu di cari substrat alternatif yang banyak tersedia di sekitar lokasi budidaya dan cocok untuk pertumbuhan dan perkembangan jamur tiram. Daun tebu kering “klentekan” merupakan limbah perkebunan tebu yang mengandung selulosa, lignin, hemiselulosa, dan kadar abu. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui dan memperoleh komposisi daun tebu dan serbuk kayu sengon yang tepat sebagai media tumbuh jamur tiram yang optimum. Penelitian dilaksanakan pada Februari hingga Juni 2016 di kumbung jamur Sonotengah, Desa Kebonagung, Malang. Penelitian menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 9 macam perlakuan masing-masing di ulang 3 kali. Hasil penelitian menunjukkan komposisi substrat daun tebu yang lebih banyak di bandingkan serbuk kayu sengon dapat menghambat pertumbuhan dan produksi jamur tiram akibat adanya kandungan silika pada daun tebu. Perlakuan 25% DT + 75% SKS, 12,5% DT + 87,5 % SKS, dan 0 % DT + 100% SKS memberikan hasil yang optimal pada pada bobot segar badan buah jamur dibandingkan semua perlakuan, namun hasil analisa usaha tani jamur tiram putih pada perlakuan 0% DT + 100% SKS (kontrol) memberikan keuntungan yang lebih tinggi di bandingkan semua perlakuan.

Keywords


Jamur Tiram Putih; Daun Tebu; Serbuk Kayu Sengon; Komposisi

Full Text: PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Jurnal Produksi Tanaman

Universitas Brawijaya Journal - © 2019

p-ISSN: 2338-3976 | E-ISSN: 2527-8452

Lisensi Creative Commons
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.